PKM MASYARAKAT PESISIR DENGAN PENCEGAHAN DIABETES MELITUS DAN HIPERURISEMIA DI KAMPUNG BULO KECAMATAN TABUKAN SELATAN KABUPATEN KEPULAUAN SANGIHE PROVINSI SULAWESI UTARA

  • Yeanneke Liesbeth Tinungki Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Detty J. Kalengkongan Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Mareike Doherty Patras Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Jelita Siska Hinonaung Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Astri Juwita Mahihody Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Costentein I. Sarapil Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Numisye Iske Mose Politeknik Negeri Nusa Utara
  • Usy Manurung Politeknik Negeri Nusa Utara
Keywords: Pencegahan Diabetes Melitus, Hiperurisemia, Kampung Bulo

Abstract

Diabetes Melitus (DM) adalah suatu kumpulan gejala yang timbul pada seseorang yang disebabkan oleh karena adanya peningkatan kadar gula darah (glukosa) darah akibat kekurangan insulin baik absolut maupun relative. Sedangkan hiperurisemia (asam urat berlebih) adalah kosentrasi asam urat yang larut dalam darah (> 6.8 mg/dl) akibat over produksi asam urat atau ekskresi (pengeluaran) yang berkurang serta kelainan kosentrasi zat dalam serum yang cukup sering ditemukan. Kampung Bulo Kecamatan Tabukan Selatan merupakan salah satu kampung di Kabupaten Kepulauan Sangihe. Kampung ini terletak + 5 mil dari Ibukota Kecamatan dan merupakan sebuah pulau yang harus dilalui dengan perahu motor kira-kira 15-20 menit Karakteristik masyarakat di
Kampung Bulo Kecamatan Tabukan Selatan sangat berpotensi menimbulkan angka kasus DM dan hiperurisemia menjadi tinggi karena masyarakat Kampung Bulo mengalami perubahan gaya hidup yakni sering mengkonsumsi makanan tinggi purin dan memiliki kebiasaan minum alcohol serta kurangnya pengawasan terhadap peningkatan kadar gula darah dan kadar asam urat berlebih dalam darah. Metode yang digunakan untuk menyekesaikan permasalahan mitra adalah dengan penyuluhan kesehatan dan pemeriksaan kesehatan. Masyarakat yang hadir saat penyuluhan kesehatan berjumlah 48 orang dan yang melakukan pemeriksaan kesehatan berjumlah 41 orang.

Downloads

Download data is not yet available.

Author Biographies

Yeanneke Liesbeth Tinungki, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Prodi Keperawatan Jurusan Kesehatan Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Detty J. Kalengkongan, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Prodi Keperawatan Jurusan Kesehatan Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Mareike Doherty Patras, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Prodi Keperawatan Jurusan Kesehatan Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Jelita Siska Hinonaung, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Prodi Keperawatan Jurusan Kesehatan Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Astri Juwita Mahihody, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Prodi Keperawatan Jurusan Kesehatan Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Costentein I. Sarapil, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Jurusan Perikanan dan Kebaharian Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Numisye Iske Mose, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Jurusan Perikanan dan Kebaharian Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

Usy Manurung, Politeknik Negeri Nusa Utara

Tenaga Pendidik pada Jurusan Perikanan dan Kebaharian Politeknik Negeri Nusa Utara 95811

References

Mubarak, dkk. 2007. Promosi Kesehatan. Yogyakarta: Graha Ilmu.

Murjani ( 2003). Pendidikan Untuk Keperawatan. Jakarta:

PT. Adimahsor. 2005. Promosi Kesehatan Teori dan Aplikasi. Jakarta: Rineka Cipta.

Price, S.A. 2007. Patofisiologi, Konsep Klinis proses penyakit Edisi Ke-4. Jakarta:EGC.

Soeparman. (2000). Ilmu penyakit Dalam, Jilid II. Jakarta.

Widharto (2007). Kencing Manis (Diabetes mellitus). Jakarta: Sunda kelapa Pustaka.
Published
2018-11-01